Tuesday, November 20, 2012

Poligami, Setia dan Khadijah


Mampukah hati wanita kita menjadi seperti penulis ini?
Baca coretan beliau di bawah:

**
Ada sesiapa di kalangan sahabat yang sudah memiliki dan membaca SOLUSI Isu 49 ? Sudah mendapatkan makna SETIA yang pernah saya perkatakan dulu?

Berat hati wanita saya ini yang menulis tentangnya, berat lagi saya memikirkan kebenaran yang perlu disampaikan; yang dengannya saya akan dipertanggungjawabkan di akhirat sana...

Berikut petikan lengkap artikel yang saya hantar sebelum diedit oleh pihak editor majalah )

Semoga bermanfaat, sesungguhnya tiada daya dan upaya kita melainkan dengan kekuatan dari Yang Maha Kaya :)

**

“Jika suami saya nak berpoligami, saya tak kisah, cuma satu sahaja permintaan saya padanya. Sila bayar semula semua bantuan duit-duit yang saya tolong bayar sepanjang kami berumah tangga. Kalau benar mampu sehingga mahu berkahwin dua, bayar la balik. Kalau tak mampu, saya dengan tulus hati menghalalkan semuanya. Saya bekerja pun kerana nak meringankan bebannya.” Begitu luahan seorang wanita kepada saya.

Jarak yang memisahkan dia dan suami selama lima tahun perkahwinan mereka menjadi sebab si suami bersuara untuk berkahwin lagi. Rumahtangga yang sunyi dari gelak tawa cahaya mata menambah ‘jarak’ sedia ada antara keduanya. Lantas, pengorbanan wang ringgit kepada suami dalam membantu kestabilan ekonomi rumahtangga mereka sepanjang tempoh itu dirasakannya bagai sia-sia. 

Dan hari ini, dia menelefon saya, meminta untuk berjumpa bagi meluah rasa.

“Hmmm, kalau begitu jawapannya…sama je macam tak bagi. Izin bersyarat namanya tu.” Saya mengusik. 

Mendengar kata-kata saya, dia tersenyum. Itu pun sebentar sahaja, setelah kemudian riak wajahnya kembali mendatar. Suram dan kelam. Hanya keluhan berat dilepaskan. Dahinya berkerut, matanya berair seakan mahu menangis. Namun, cepat-cepat diseka bibir matanya dengan tisu yang sejak tadi begitu kejap dalam genggaman tangannya.

“Saya tak kuat nak menghadapinya. Jadi, jika ianya berlaku saya lebih rela berpisah sahaja sebab tak sanggup nak hadapi dan mentaati suami selepas itu. Nanti, tak pasal-pasal saya masuk neraka. Lebih baik saya hidup sendiri, memang sakit pada mulanya, tapi lama-kelamaan, hilanglah… insyaAllah.” Getusnya lagi, dalam nada ketar antara cemas dan harap menyorot perjalanan hidup yang belum pasti di hadapan. 

“Kerana cemburu?”Pantas saya bertanya. Sebagai seorang wanita sepertinya, bila berbicara tentang topik poligami, saya mengakui bahawa perasaan yang satu ini memang sukar ditolak walau suami sekadar bersenda gurau. Poligami, bagi rata-rata orang perempuan bukan subjek gurauan. 

Bimbang, dalam bergurau ada harapan yang tersimpan. Orang lelakikan…

“Saya ni perempuan kak. Kata orang, bagai mentimun dengan durian. Digolek saya luka, tergolek pun saya juga yang merana.” Luahnya lagi. Saya hanya diam mendengarnya meluahkan segala yang terbuku di hati.

“Orang lelaki seronoklah! Tapi, kenapa ye kak? Tak ramai suami hari ini yang mahu ikut jejak langkah Rasulullah, setianya baginda, berkahwin lain hanya setelah kewafatan Khadijah?” Tiba-tiba sahaja dia ‘membawa masuk’ sosok mulia ini dalam perbualan kami. 

Buat kesekian kalinya saya tersenyum. Acap kali saya membaca dan mendengar tentang hujah ini digunapakai dalam merujuk kesetiaan Rasulullah SAW bersama Khadijah tanpa kehadiran wanita lain bergelar isteri baginda sepanjang dua puluh tahun lebih perkahwinan mereka. 

KISAH SETIA
“Ukhti tahu makna setia?” Saya bertanya. Alang-alang dia menyebut tentang setia, mungkin berbicara tentangnya dapat membuka mata dan jiwa. 

Dia memandang tepat ke anak mata saya sejurus soalan itu ditanya. Seakan sedikit terkejut dengan soalan yang tiba-tiba. 
“Bagi saya, setia ialah tidak menduakan. Kasih dan sayang hanya pada yang satu, tidak terbahagi ke sana dan sini.” Tulus jawapan yang dilontarkannya pada pendengaran saya.

”Kalau kakak katakan itu bukan maksud yang tepat untuk setia, bagaimana? “ Sekali lagi saya mengasak dengan soalan yang tidak diduganya. Kali ini dia diam, tidak terus memberikan pandangan.
“Kakak katakan, maksud yang ukhti nyatakan tadi hanyalah setia dari sudut emosi dan perasaan semata, kerana ia satu keinginan normal yang diimpikan ramai pencinta tapi ia bukan maksud sebenar setia dalam ertikata iman dan takwa.” Saya cuba menjelaskan seringkas mungkin. 

Mendengar itu, matanya dikecilkan, dahinya dikerutkan. 
“Saya tak faham kak….” Tepat tekaan saya. Dia mahukan penjelasan lanjut tentang setia!

“Cuba ukhti dengarkan dulu kisah menarik ini…” Saya menyambut kata-katanya dan mula bercerita.

WANITA TABAH
Sungguhpun jiwanya pedih saat mengetahui perkahwinan kedua suami, namun dia menerima dengan pasrah segala ketentuan Yang Maha Esa.

Sedangkan…..

Setiap saat guruh di langit berdentum hebat, tika bumi hampir bah ditimpa hujan lebat, dia memandang ke langit yang tinggi, menadah tangan ke hadrat ILAHI agar suami yang jauh dari mata kerana bekerja di perantauan selamat dan terpelihara dari sebarang bencana.

Bila ditanya mengapa dia pasrah menerima semua itu, dengan tenang dia menutur bicara :

“Kerana bernikah lagi secara sah menurut hukum agama, bukanlah satu perkara aib.”

Orang yang mendengar agak kehairanan lalu dia diasak lagi dengan persoalan yang menyentuh riak rasanya sebagai seorang wanita. Sekali lagi, dia menjawab dengan jiwa kental seorang muslimah mukminah solehah :

“Selama ini saya tidak lelah berdoa kepada ALLAH, memohon supaya suami dipelihara oleh-NYA…lantas, bila mengetahui suami berkahwin lagi, membuatkan saya berfikir, jangan-jangan…..dengan suami bernikah kedua kali ini, adalah cara ALLAH mengabulkan doa saya, menjaga suami dari melakukan maksiat, atau supaya suami saya ada yang merawat nun jauh di perantauan sana…”

SubhanALLAH! 

ITULAH SETIA 
Saya menjeling sekilas ke wajahnya. Kolam air matanya kembali bergenang usai mendengar kisah seorang isteri yang tabah, cekal dan berjiwa besar itu tadi. Kisah yang selalu saya ulangi setiap kali berbicara tentang poligami. Ia satu sisi indah kehidupan penuh misteri ini yang hanya mampu difahami, dicerna dan diterima oleh jiwa yang benar-benar menyerahkan baik buruk perjalanan hidupnya kepada kebijaksanaan ALLAH SWT dan aturan takdir-NYA. Individu sebegini mengerti bahawa usahanya tertakluk kepada qada’ dan qadar ILAHI jua, tidak terkeluar walau seinci pun dari qudrat, iradat dan ilmu-NYA yang tidak terbatas. 

Saya menepuk lembut belakang tubuhnya. Dia menundukkan kepala. Manik-manik jernih mula jatuh, melebar dan membentuk ruang tersendiri di lantai tangga tempat kami berbicara. Tangisannya sedikit pecah dengan sendunya yang menusuk hati wanita saya. 

Mata saya turut basah…

“Ukhti, wanita di dalam kisah kakak tadi menunjukkan contoh setia yang luarbiasa. Dia tidak menyalahkan sesiapa pun di atas semua yang terjadi. Sebaliknya dia menggunakan mata fikir dan mata hatinya sehingga diperlihatkan ‘hikmah’ mengapa berlakunya perkahwinan suami yang dikasihi. “ Saya menjelaskan.

“Tapi kak, di mana nilai setia yang kakak katakana itu? Saya masih kabur….” Perlahan dia mengangkat kepala dan bertanya. Situasi itu amat menggembirakan saya. 

“Dik, setia sebenar bukanlah tidak menduakan. Jika sekadar itu maksud setia, bagaimana pula perkahwinan Rasulullah SAW dengan beberapa sahabiah terkemuka selepas kewafatan Khadijah. Adakah baginda tidak setia? 

Setia yang benar menurut penilaian iman dan takwa ialah menjadikan syri’at ALLAH dan keredaan-NYA sebagai sebab unggul atas kemungkinan segala-galanya. Hati isteri mana yang tidak terluka dengan apa yang berlaku, tetapi dia melihat sisi lebih positif iaitu melihat perkahwinan suaminya sebagai cara ALLAH memakbulkan doa-doanya agar memelihara keselamatan agama dan iman suami. “

IKTIBAR KHADIJAH
“Tentang Khadijah tidak diduakan, kakak pernah mendengar pelbagai takwilan yang berdasarkan logik akal diberikan tentang itu; antaranya, kerana Khadijah, walau dalam usianya yang lebih tua berbanding Nabi, tetap cantik dan menarik pada pandangan mata seorang lelaki. 

Namun, pada kakak, cinta seorang Muhammad Rasulullah terhadap isterinya Khadijah tanpa kehadiran wanita lain di sisi baginda adalah lebih mulia dari sekadar menilai kecantikan dan kejelitaannya. Buktinya, Rasulullah mengenang kebaikan-kebaikan Khadijah yang tiada tandingannya. 

"...dia beriman kepadaku tatkala semua orang mengingkariku, dia memberikan hartanya ketika semua orang menahannya dariku, dan darinyalah aku beroleh zuriat keturunan, tidak selainnya.”
Hakikatnya, satu sudut kebenaran yang kita selalu terlepas pandang ialah tentang keimanan Khadijah yang amat tinggi kepada ALLAH dan Rasul-NYA. Justeru, tidak mustahil, andai sahaja ada keperluan untuk Rasulullah SAW berkahwin lain ketika Khadijah masih ada, kemungkinan Khadijah menerima dengan rela sangat besar berdasar keimanannya yang tidak dipertikai. 

Apapun, hikmah dari mengapa sepanjang hidup bersama, Khadijah tidak dimadukan, kakak lebih suka kita tinggalkan persoalan itu pada Yang Maha Mengetahui. Apa yang telah ditakdirkan itulah yang terbaik buat perjalanan dakwah nabi yang baru bermula ketika itu.

Wallahu'alam.

Antara susur galur perjalanan hidup Rasulullah dan Khadijah dalam pelbagai riwayat, mari kita belajar untuk mengambilnya dengan berpandukan nas yang benar-benar sahih. Hadis-hadis nabi dengan sanad yang sudah dipastikan kekuatannya tentu sahaja lebih mengatasi sejarah hidup Khadijah untuk kita jadikan hujjah dan panduan. Suami kakak selalu menasihatkan, berpada pada mengambil pengajaran dari kisah yang belum dipastikan kesahihannya dan pada membuat takwilan tentangnya.” Saya berhenti seketika melihat reaksinya.

Kali ini tangisannya sudah mulai reda. Dia merenung jauh dengan mata berkaca tetapi lebih bercahaya. Wajahnya sudah kembali memancarkan sinar. Nampak lebih bersemangat dan ceria. 
“Ukhti, berada dalam alam perkahwinan merupakan satu kelebihan, dengan suami yang masih tidak lupa tanggungjawabnya sebagai pemimpin rumahtangga, itu semua perlu dimasukkan dalam penilaian. Sementara berada di luar perkahwinan pula adalah situasi yang berbeza pula. Menyediakan pilihan untuk keluar dari perkahwinan kerana suami berkahwin lagi, bukanlah satu pilihan yang wajar pada kakak. Perkahwinan merupakan wadah pelengkap sebahagian urusan agama yang tidak wujud jika hidup sendiri. Kunci kelangsungan sesebuah perkahwinan adalah pada komunikasi, berbincang secara telus dan ikhlas meminta petunjuk ILAHI. 

Dik, banyak yang kita rasakan baik belum tentu baik pada hakikatnya. Bertemulah suami ye….bincang dari hati ke hati lebih dulu supaya yang kusut dapat diurai, yang samar dapat dijelaskan.”Saya memberikan pandangan panjang lebar. Cuba untuk memujuk agar wanita manis di hadapan saya ini tidak mengikut gerak rasa semata. 

Dia menganggukkan kepalanya seraya memegang jemari saya tanda terima kasih. Saya membalas dengan senyuman manis. 
Segala puji hanya untuk-MU Ya ALLAH….

BUKAN SEMATA PERASAAN
Akhirnya, sebagai ingatan bersama untuk diri saya dan sahabat-sahabat pembaca khusunya yang bergelar wanita, sebagai perempuan, kita dibekalkan oleh ALLAH SWT dengan kelebihan emosi dan perasaan. Dengannya kita mampu menananggung sakit ketika melahirkan, kita juga mampu bersabar dengan tangisan dan 'perangai' anak-anak yang berencam, dan pelbagai lagi 'mampu' yang terhasil dari kelebihan kurniaan-NYA ini.

Akan tetapi, ingin kuperingatkan diriku dan diri kalian, sahabat-sahabat yang kusayangi atas nama TUHAN Yang Maha Pengasih LAGI Maha Penyayang, banyak ketikanya, perasaan dan emosi ini jugalah yang mengeheret kita kepada lembah kedukaan. Cemburu melulu, iri dan dengki bersatu hingga ada saatnya, ia umpama ledakan gunung berapi; menghambur lava amarah yang amat panas lalu melebur cinta dan belas kasihan menjadi debu berterbangan.

Kala itu, hidup dirundung duka hingga kolam matamu menumpahkan air jernih yang bertali arus.....dan saat itu, perasaan serta emosi bukan lagi aset berharga yang menjadikan dirimu istimewa.

Yakinilah....perasaan dan emosi perempuan tidak cukup untuk menjadikan dirimu teguh mendepani hari mendatang kerana rasa redha dan pasrah terhadap takdir-NYA tidak akan pernah mampu ditatangmampu dipempan sebaiknya oleh perasaan yang dipatri kekuatannya dengan iman dan ketakwaan.
 dengan semata perasaan dan emosi perempuan, tetapi ujian dan kedukaan yang menimpa itu 
Itulah contoh tauladan dari wanita terbaik dunia.

Antara bercerminkan kejelitaan Khadijah dan berpayungkan keimanannya, pilihan kedua adalah yang terbaik buat kita. Berpayung di teduhan iman yang padanya Khadijah dijanjikan syurga oleh ar Rahman.

Justeru, binalah benteng iman itu kala matahari memancar indah, ketika tawa dan riang masih mengulit kehidupan sebelum datang awan mendung yang menumpahkan hujan lebat, kerana ketika itu, hanya dengan benteng iman yang teguh dapat melindungi dirimu dari hanyut dan lemas dek limpahan banjir yang tidak mengenal belas.

Kita sebenarnya sentiasa diuji, baik ia berwajah gembira atau ia tiba dalam rupa sengsara....namun di akhirnya, hanya pemilik emosi yang tunduk pada Yang Maha Pencipta sahaja akan muncul sebagai juara!

Saya abadikan kata-kata ini agar andai suatu masa saya diuji dengan situasi serupa, nasihatilah dan peringatkan saya tentang ini. 

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.
Noraslina Jusin

No comments:

Post a Comment

Terimakasih kerana meninggalkan komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

facebook