Thursday, January 12, 2012

Orang yang dimandikan malaikat

Kekalahan dalam perang badar telah membakar kebencian kaun Quraish terhadap orang-orang Islam. Ini kerana dalam peperngan itu ramai para pemimpin dan para bangsawan mereka yang terbunuh.

Hati mereka begitu membara untuk membalas dendam. Kaum Quraish melarang semua penduduk Makkah meratapi golongan mereka yang terkorban dalam perang Badar dan tidak mahu terburu-buru menebus para tawanan kerana tidak mahu orang-orang Muslim menjadi megah kerana  tahu kegundahan dan kesedihan hati mereka.

Hinggalah tiba pada perang Uhud. Di antara pahlawan perang yang bertempur tanpa mengenal rasa takut pada waktu itu adalah Hanzhalah bin Abu Amir. Ayahnya adalah seorang tabib yang disebut si Fasik.

Hanzhalah baru saja melangsungkan pernikahan ketika perang Uhud berlaku. Ketika terdengar gemuruh pertempuran, dia yang ketika itu masih berada dalam pelukan isterinya, segera melepaskan pelukan tersebut dan terus beranjak untuk berjihad.

Ketika telah terjun dalam kancah pertempuran berhadapan dengan kaum musyrikin, dia menyebak barisan hingga berhadapan terus dengan komandan pasukan musuh, Abu Sufyan bin Harb. Pada saat itu dia sudah dapat menundukkan Abu Sufyan, namun kejadian itu diketahui oleh Abu Syaddad bin Al-Aswad yang kemudian menikamnya sehingga meninggal dunia sebagai syahid.

Tatkala perang tamat di mana kaum muslimin menghimpun jasad para syuhada dan mahu menguburkannya, mereka kehilangan usungan jenazah Hanzhalah. Setelah mencari ke sana ke mari, mereka menemuinya di sebuah gundulan tanah yang masih basah dengan siraman air.

Rasulullah SAW mengkhabarkan kepada para sahabatnya bahawa malaikat sedang memandikan jenazah Khanzalah. Lalu baginda bersabda "Tanyakan kepada keluarganya, apa terjadi dengan dirinya".

Lalu mereka bertanya kepada isterinya, dan dikhabarkan tentang keadaannya sedang junub saat berangkat perang. Dari kejadian itu Hanzhalah mendapat jolokan Ghasilul Malaikat (orang yang dimandikan malaikat). Wallahua'lam.



No comments:

Post a Comment

Terimakasih kerana meninggalkan komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

facebook