Friday, January 13, 2012

Ada apa dengan Amalina

Sebelum ini blog ini tidak pernah membicarakan tentang persolaan individu. Tapi kali ini, hati bagai ditarik-tarik untuk turut sama berbicara tentang insan istimewa Nur Amalina Che Bakri. Biar apa pun kata-kata yang dilontarkan pada Amalina, pada saya dia tetap istimewa kerana dianugerahkan Allah kepintaran dalam bidang akademik.

Pelajar terbaik SPM 2004 itu suatu ketika dulu pernah popular dan menjadi bualan kerana kecemerlangannya dalm SPM dengan memperolehi 17A1. Dia menjadi dorongan kepada plejar lain untuk mencipta kecemerlangan sepertinya. Memang agak aneh jika di Malaysia ini ada orang yang tidak mengenali Nur Amalina. Dia dikenali di mana-mana.

Beberapa tahun selepas itu, apabila dia melanjutkan pelajarannya ke UK, namanya kurang dibicarakan lagi walaupun masih dikenali.Beberapa pelajar lain selepas itu mencipta kecemerlangan mereka sendiri dalam peperiksaan SPM.

Tiba-tiba hari ini namanya kembali popular dan hangat bila tersebar gambar-gambar peribadinya yang dimuat turun dari laman facebook milik Amalina. Dia dikatakan berpakaian yang tidak melambangkan ciri-ciri dan budaya orang timur apatah lagi sebagai wanita yang beragama Islam. Dia dikatakan tenggelam dalam kejutan budaya dan gaya hidup orang barat.

Apa yang berlaku pada Amalina itu menunjukkan dia adalah manusia biasa yang tidak lari dari melakukan salah dan silap. Barangkali naluri remajanya mencari-cari identiti diri, tiba-tiba itu jalan yang ditemuinya. Adalah tidak wajar sama sekali para blogger memuat naik gambar-gambarnya untuk tatapan pembaca. Bukankah tidak elok mengaibkan orang lain dengan menyebarkan gambar-gambar sedemikian rupa.

Sewaktu menatap gambar-gambar Amalina dalam sebuah laman blog, saya sangat berharap bahawa cerita-cerita itu semuanya fitnah. Tetapi harapan itu menjadi kecewa bila ibunya tidak menafikan bahawa itu gambar anaknya, malah dia sendiri mengakui gambar-gambar itu dia yang mengambilnya.

Kenapa saya perlu kecewa. Kerana dia pernah menjadi ikon pelajar dan sampai bila pun dia akan dikenang kerana mencipta sejarah dalam kecemerlangan akademik. Pelajar-pelajar lain akan mencontohinya bukan saja dalam bidang akademiknya, malah mereka akan terikut-ikut dengan rentak hidupnya.

Apa pun memang tidak ada manusia yang tidak pernah melakukan salah dan silap. Kita sendiri juga patut muhasabah diri, belum tentu kita lebih mulia dari orang lain yang kita nampak melakukan perkara yang buruk. Biasalah manusia, kita lebih nampak keburukan orang dan menganggap diri kita sentiasa betul. Doa saya semoga Amalina berjaya dalam mencapai cita-citanya dan berubah menjadi wanita yang solehah.




No comments:

Post a Comment

Terimakasih kerana meninggalkan komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

facebook